-->

Breaking

logo

June 29, 2020

Akhirnya, Jurnalis China Ungkap Sumber Pertama Virus Corona di Wuhan

Akhirnya, Jurnalis China Ungkap Sumber Pertama Virus Corona di Wuhan
NUSAWARTA - Teka-teki tentang darimana virus corona berasal masih belum terjawab hingga saat ini. Tetapi, kebanyakan menduga bawha virus tersebut berasal dari laboratorium di Kota Wuhan.

Di tengah ketidakpastian itu muncul seorang jurnalis warga yang membongkar hal baru soal virus tersebut. Zhang Zhan yang adalah seorang perempuan mengunggah sebuah video tentang aktivitas di dalam laboratorium virologi Wuhan. Laboratorium ini diduga menjadi sumber pertama munculnya virus yang telah memakan korban hingga jutaan orang ini.

Menurut saluran YouTube Zhang, ia mengunjungi beberapa tempat paling sensitif di Wuhan pada puncak wabah covid-19 di kota itu, termasuk Institut Virologi, krematorium, dan rumah sakit Wuhan.

Dalam satu klip yang diunggah pada 25 Februari, seorang pria memberi tahu Zhang bahwa dia baru saja melihat sebuah krematorium van mengangkut mayat dari Rumah Sakit Wuchang Wuhan.

"Itu terlalu menakutkan," kata seseorang.

Dalam lima video yang dirilis pada hari berikutnya, dia muncul untuk memfilmkan bagian luar dari Institut Virologi Wuhan yang dijaga ketat.

Institut Virologi Wuhan atau Laboratorium Virologi Wuhan merupakan pusat penelitian virus dan diduga Virus Corona lolos dari tempat ini.

Lembaga itu dikelilingi oleh pagar listrik bertegangan tinggi dan dijalankan oleh militer.

Zhang Zhan juga menangkap bagaimana satu krematorium diduga bekerja semalam pada pertengahan Februari, dianggap membakar mayat korban covid-19.

Selain itu, Rumah Sakit Rakyat Provinsi Hubei tampaknya penuh dengan pasien pada 1 Maret ketika angka resmi mengklaim bahwa jumlah infeksi harian telah menurun tajam.

Melansir dailymail.co.uk, atas aksinya memberitahu ke publik, perempaun 40 tahun itu pun ditangkap oleh polisi setempat. Hal yang sama sering dilakukan oleh polisi China ini kepada para aktivis.

Zhang Zhan disebut sebagai reporter warga negara China keempat yang telah menghilang atau ditahan setelah mengirim kiriman dari Wuhan China selama wabah Covid-19.

Zhang, yang berasal dari provinsi Shaanxi di barat laut China, mengkritik Partai Komunis China sebelum pandemi.

Tahun lalu, dia ditahan oleh polisi, juga atas dugaan memantik pertengkaran dan memprovokasi masalah, setelah menunjukkan dukungannya kepada pengunjuk rasa pro-demokrasi Hong Kong.

Diduga bahwa Zhang `dipaksa menghilang` oleh pihak berwenang di Wuhan pada 14 Mei dan secara resmi ditangkap di Shanghai pada hari berikutnya.

Ayahnya mengatakan kepada South China Morning Post bahwa dia diberitahu oleh polisi tentang penangkapan putrinya pada hari Jumat.

Sebelum Zhang, tiga jurnalis warga lainnya menghilang karena menerbitkan laporan tentang epidemi Wuhan di outlet media sosial internasional.

Chen Qiushi, 34, terakhir terdengar pada 6 Februari, dan keberadaannya tidak diketahui.

Fang Bin, seorang pengusaha, juga menghilang pada awal Februari, dan diyakini telah ditahan negara. Li Zehua, 25, menghilang pada akhir Februari dan muncul kembali pada akhir April.

China dilaporkan telah melecehkan, mengancam, dan membungkam banyak warga yang bersumpah untuk meminta pertanggungjawaban pemerintah atas kesalahan langkah yang dirasakannya dalam menangani wabah koronavirus baru.

Seorang pegawai negeri sipil, Tan Jun, dikatakan telah diinterogasi dan disumpal oleh polisi setelah mengajukan gugatan hukum pertama negara itu terhadap pemerintah provinsi Hubei karena `menyebabkan kerugian yang belum pernah terjadi sebelumnya` terhadap kehidupan dan properti rakyatnya.

Li Wenliang, seorang dokter mata di Wuhan, diberi peringatan lisan parah oleh bosnya dan petugas polisi setelah mengirim pesan ke media sosial untuk memperingatkan petugas medis lainnya tentang penyakit `mirip-SARS`.

Ren Zhiqiang, seorang kritikus Partai Komunis China yang lantang dan taipan properti jutawan, ditahan setelah ia menulis esai yang sangat kritis terhadap respons Xi terhadap wabah tersebut, menyebut pemimpin itu "badut".

Juga, tiga aktivis internet yang berbasis di Beijing telah menghilang dan kemungkinan ditahan karena menyimpan salinan cadangan berita berita coronavirus yang disensor secara online, menurut seorang kerabat. [lwjstc]