Breaking

logo

June 30, 2020

Erick Thohir Digoyang Reshuffle, Padahal Kinerjanya Puaskan Jokowi, Ternyata Ini Gara-Garanya

Erick Thohir Digoyang Reshuffle, Padahal Kinerjanya Puaskan Jokowi, Ternyata Ini Gara-Garanya

NUSAWARTA - Wacana reshuffle kabinet oleh Presiden Joko Widodo membuat membuat beberapa menteri tersudutkan. Salah satunya, adalah Menteri BUMN Erick Thohir.

Sejumlah pihak menyebut kinerja Erick Thohir tidak terlalu menonjol. Bahkan dia dimasukkan ke dalam salah satu menteri yang harus dilepas Presiden Jokowi.

Bagi pengamat politik Hendri Satrio, kinerja Erick Thohir sebagai menteri bukan tanpa prestasi.

Erick berhasil melakukan gebrakan dengan kebijakan restrukturisasi dan menempatkan sosok di perusahaan plat merah yang memiliki kapabilitas, profesionalitas, dan mendukung bisnis di masa depan.

Menurut Hendri, indikator keberhasilan seorang menteri bisa dilihat oleh dua faktor. Jika keduanya dimiliki oleh seorang menteri, bisa dikatakan telah berhasil menjalankan kinerjanya dengan baik.

“Indikator pertama, paling tepat bagi menteri itu adalah kepuasan presiden, jadi kalau presiden kemudian tidak masalah, berarti apa yang dilakukan Erick Thohir itu memang bagus dan tepat,” ujar Hendri, kepada wartawan, Selasa (30/6).

Selanjutnya, kata akademisi Universitas Paramadina ini, indikator kedua adalah dilihat dari kinerjanya. Apakah ada hasil yang sudah dikerjakan dan terasa manfaatnya atau tidak.

“Jadi dua indikotor saja, pertama adalah indikator kepuasan presiden yaitu presidenya tidak komplain, berarti baik-baik saja, kemudian indikator yang kedua kinerjanya, kalau kinerjanya bagus baik berarti memang langkah yang ditempuh si menteri baik,” imbuhnya.

Dengan kedua indikator tersebut, pendiri lembaga Kedai Kopi ini berpendapat, bahwa Kementerian BUMN memiliki kinerja yang semakin baik sejak dipimpin Erick Thohir.

Hal itu bisa dilihat dari hasil kerja keras Erick dalam mendorong perusahaan BUMN ke arah yang lebih baik.

“Kalau Erick Thohir menurut saya sih bagus. Contohnya Krakatau Steel misalnya, jadi untung setelah lama banget rugi, jadi artinya ada kinerja-kinerja BUMN yang membaik pasca dipimpin Erick Thohir,” ungkapnya.

Hendri juga menyinggung soal adanya gangguan dan serangan yang dialamatkan oleh berbagai pihak yang tidak senang atas kebijakan Erick Thohir.

Bagi dia, hal tersebut sebagai persoalan yang wajar mengingat kinerja Erick sudah terlihat jelas. Sehingga wajar mendapat sorotan masyarakat luas dan secara otomatis mengundang gangguan-gangguan bagi yang tidak suka.

“Justru kalau tidak diganggu malah kerjanya tidak kelihatan. Karena kerjanya kelihatan, maka gangguannya lebih banyak, adanya gangguan wajar. Kenapa? Karena kinerja Erick Thohir itu lagi kinclong maka pasti banyak gangguan-gangguan,” pungkasnya. [pjst]