Breaking

logo

June 28, 2020

Jangan-Jangan Pilpres 2024 Megawati vs Prabowo

Jangan-Jangan Pilpres 2024 Megawati vs Prabowo

NUSAWARTA - Berbagai kemungkinan siapa yang akan maju Pilpres 2024 masih terbuka. Meski ada yang mendorong tokoh muda diberi kesempatan tampil bertarung di 2024, terbuka peluang tokoh tua seperti Megawati Soekarnoputri dan Prabowo Subianto berkontestasi.

Kemungkinan Megawati berhadapan dengan Prabowo di Pilpres 2024 ini dikatakan pakar hukum tata negara Refly Harun saat mewawancarai Ketua Umum Persaudaraan Alumni (PA) 212 Slamet Maarif, seperti ditayangkan di akun YouTube Refly Harun.

Dalam tayangan berdurasi 53 menit lebih itu, Refly mewawancarai Slamet Maarif tentang sejumlah isu aktual, termasuk RUU Haluan Ideologi Pancasila (HIP) dan pernyataan Slamet agar Prabowo Subianto tidak maju lagi dalam Pilpres 2024.

Nah, di salah satu bagian dalam tayangan tersebut, Slamet kembali meminta agar Prabowo Subianto memberi kesempatan kepada kader muda atau tokoh muda untuk maju Pilpres 2024. "Bukan saya menghalangi, kalau beliau mau maju lagi ya silakan saja.Tapi kita minta berikan kesempatan (kepada tokoh muda)," ujar Slamet. 

Menyikapi hal itu, Refly menyebut ambisi politik tidak terbatas. Dia mencontohkan Mahathir Mohamad di Malaysia yang masih maju lagi di usia 90-an tahun. "Apalagi usia 70 tahun, enteng itu. Jangan-jangan nanti tahun 2024 Megawati vs Prabowo, jangan-jangan," ujar Refly sambil tertawa.

Refly mengatakan, hal itu bisa terjadi jika presidential threshold dipertahankan 20 persen seperti saat ini, kemudian Gerindra keluar kabinet lalu bergabung dengan parpol yang ada di luar seperti PKS, PAN, dan Demokrat. "Yang di sana nanti tiba-tiba berpikir,'Wah Bu Mega masih bisa nyalon ini', bisa jadi Megawati berhadapan dengan Prabowo, (di atas) 70 tahun semua itu," katanya sambil tertawa.

Diketahui, tahun ini Prabowo Subianto berusia 69 tahun. Sementara, Megawati 73 tahun. Keduanya pernah berduet pada Pilpres 2009, namun kalah dari SBY-Boediono. [sdnws]