Breaking

logo

July 6, 2020

Korban Tabrak Lari Gejayan Meninggal, Keluarga Minta Kasus Tak Ditutupi

Korban Tabrak Lari Gejayan Meninggal, Keluarga Minta Kasus Tak Ditutupi
NUSAWARTA - Keluarga korban dugaan tabrak lari di Jalan Affandi, Caturtunggal, Depok, Sleman yang menewaskan seorang mahasiswi bernama Desfa Dwiningsih Ladese (22) meminta polisi tak menutupi kasus kematian anaknya.

Paman korban, Raden Candra Heris Dianto (48), saat ditemui di rumah duka almarhum Desfa di Jalan Sidobali, Umbulharjo, Kota Yogyakarta, mengaku belum mendapat alasan yang jelas terkait kematian keponakannya.

"Yang jelas katakan itu benar jika peristiwa itu benar [kecelakaan], tapi jangan hanya mengatakan benar untuk menutupi peristiwa yang terjadi sesungguhnya," ujar Dianto, ditemui SuaraJogja.id, Senin (6/7/2020).

Kecurigaan keluarga korban muncul lantaran luka yang dialami korban sangat parah. Namun, sepeda motor yang digunakan anak bungsu dari tiga bersaudara ini hanya lecet.

"Kami hanya bisa berspekulasi, tapi memang semuanya kembali kepada pihak berwenang. Pasti ada petunjuk yang bisa ditemui di lokasi kejadian. Saya hanya meminta penyebab pasti kematian anak kami," ujar Candra dengan sedikit emosi.

Kerabat korban lainnya, Wahyu Trinanda Putra (41), menuturkan bhawa luka yang dialami keponakannya berada di dahi. Di samping itu, dari keterangan dokter dari hasil CT Scan, terdapat retak yang menyebabkan pendarahan hingga menyebar ke batang otak.

"Selain itu kaki kanan dan tangan kiri patah. Ada luka jahitan di dahi saat jenazah kami mandikan. Desfa juga mengalami luka gesekan di bagian perut, sehingga kami agak ragu apakah itu hanya kecelakaan biasa atau ada peristiwa lainnya," tutur Wahyu.

Ia melanjutkan, sejumlah barang yang dibawa korban saat itu sudah kembali ke pihak keluarga. Wahyu mengatakan, ada barang yang diduga hilang, yakni Surat Izin Mengemudi (SIM) C keponakan perempuannya.

"Setelah kami cek, baik itu gelang, cincin, tas, dan barang lainnya masih utuh. Isi dompet juga masih ada, tapi SIM Desfa tidak ada. Ini menjadi pertanyaan kami. Selanjutnya, ada satu buah rompi hitam yang di mana bukan milik Desfa, tetapi tetap diberikan kepada kami," ujarnya.

Meski masih menjadi misteri, kasus ini tetap diusut kepolisian. Kendati demikian, belum ada respons dari pihak berwenang dan keluarga masih menunggu.

Sebelumnya diberitakan, kecelakaan yang diduga merupakan tabrak lari terjadi di Jalan Affandi (Gejayan), Caturtunggal, Depok, Sleman, Jumat (3/7/2020) pukul 22.30 WIB. Korban bernama Desfa Dwiningsih Ladese (22) mengalami luka-luka hingga dinyatakan meninggal dunia pada Minggu (5/7/2020) pukul 15.30 WIB.

Keluarga korban telah memakamkan jenazah di Tempat Pemakaman Umum wilayah Baciro, Kecamatan Umbulharjo, Kota Yogyakarta, Senin (6/7/2020) pukul 13.00 WIB. [sra]